Followers

Tuesday, February 2, 2010

Bersimpuh di hadapan Kaabah.

Minggu ke -2.

20hb,Nobembeer,2009 (Jumaat)


                                                             
                                      Keadaan ketika para jemaah melakukan tawaf   


        Pada jam 9.00 pagi aku sudah pun berada di Masjidi Haram. Kawasan mesjid telah hampir dipenuhi dan sekililing kaabah mulai penuh sesak.. Hasrat aku ialah untuk menunaikan solat jumaat seberapa hampir dengan kaabah.Aku terus melakukan tawaf sunat dan setelah selesai  aku memilih  ruang untuk duduk, tidak jauh dari Makam  Ibrahim. Jam baru menunjukkan pukul 10.15 pagi , ini bermakna aku mesti berada dan menempah tempat di situ untuk kira-kira dua jam setengah lagi..Aku berpanas selama itu ,Begitu juga ahli-ahli jemaah yang lain .Masing-masing telah duduk dan tidak berganjak.

                    Itu lah pertama kali aku bersimpuh betul-betul di hadapan kaabah..

       Lantai marmar ternyata sejuk,tetapi sinaran matahairi menyilaukan mata.Namun aku tidak berpeluh  dan  merasai rimas( sebaliknya kalau keadaan begini di Malaysia).  Alhamdullilah,suasana di sekeliling kaabah memang luarbiasa !
                                     
                                            Pemuda  dari Batna,Algeria ini telah meminta botol  bekalan air zam-zam aku  yang hampir kosong dan bergegas keluar. (Aku hanya sempat memberikan sedikit air zam-zam  kepada lelaki di sebelah kiriku sahaja)Lima belas minit kemudian beliau kembali dengan dua botol yang  penuh berisi  dengan air zam-zam.Satu diberikan kepada aku dan yang satu lagi kepada  jemaah yang berada di kiriku. Syukur  pada Allah atas kurniaan begini.Hatinya telah digerakkan untuk berbudi kepada orang yang lebih tua  seperti aku .Allahuakbar !
           
    
                                       
                                    Inilah saat ketika Iman sedang membaca khutbah


         Kedudukan hanya beberapa meter sahaja dari tempat aku duduk.Nada bacaan doanya menyebabkan aku mengalirkan airmata.(Meskipun aku tidak memahami maksudnya) Ya Allah...Kerdilnya aku pada masa itu .
                                        
                                          Suasana  setelah selesai solat Jumaat

                                  

                                                         
                                           Pemandangan diluar Msjidi Haram.

                Para jemaah berpusu-pusu menghala ke kediaman masing-masing


                     
                Perjalanan pulang ke hotel.Orang ramai penuh sesak  di sepanjang jalan.

                Hari itu, ketika berada di hadapan kaabah,aku benar-benar merasa malu atas dosa-dosa yang  telah aku lakukan tetapi penuh berharap kepada Allah untuk memberikan aku keampunanNya dan menerima taubatku. Sebak hatiku dan aku terus menangis.

                 Allah maha penyanyang dan sentiasa menerima taubat hamba-hambanya.

                 Itu keyakinanku.