Followers

Thursday, June 9, 2011

Cerita kematian

                                                                                                                        
                                                           
           Kali ini aku terpanggil untuk menulis lagi tetapi bukan soal pelancongan,kisah diri,hobi atau perjuangan hidup,tapi tentang kematian. Biarpun adakalanya cerita tentang kamatian tidak seenak cerita sek atau cerita-cerita romantis,aku bertekad hendak menulisnya juga.

                      Masih aku ingat dengan jelas,malah selalu segar dalam ingatan hari-hari kamatian yang  datang menjenguk  ayahku di penghujung usia nya sesudah sakit berbelas-belas tahun lamanya. Zamanya yang suka berkerja    kuat,
kegigihannya turut bejuang dalam politik Islam dan minatnya membawa anak-anak  melawat serta menziarahi keluarga di kampung juga telah berakhir.

            Saban hari ia bersandar di kerusi roda melihat keluar rumah,mengagak-agak siapa  yang bakal datang  menjenguknya hari itu.Sekali sekala ia berbaring,tidur dan berehat seolah-olah menebus balik masa tidur dan  rehat  yang jarang dimilikinya semasa aktif dulu.Ia akan bangun dan mergerjakan solat sambil duduk di tepi katilnya bila tiba waktunya.

                 Di sepanjang waktu begini ,ibu lah yang menjadi teman dan pelayan setia.Makan minum ,mandi , kencing dan marahnya semua ditanggung dan diuruskan oleh ibu.  Ibu tidak  pernah berkerut  dahi   walaupun dalam keadaan
mukanya yang pucat (mungkin kerana tidak cukup tidur) ia sekali sekala  membayangkan keahampaan kerana semua anak-anak tidak tinggal serumah.Masing-masing sudah berkeluaraga dan mempunyai rumah sendiri,termasuk aku.Separuh dari lapan orang anak-anak  menetap di Kuala Lumpur.  Anak-anak akan  datang menjenguk dan berbual mesra dengan ayah,di hari minggu atau di waktu lepas kerja.

             Rasanya ,akulah  yang  kerap datang  mejenguknya beberapa hari seminggu  di saat akhir hayatnya.Gerak hatilah yang menjadikan aku begitu.Itu sememangnya dari Allah. Selalunya kami makan  bersama dan sebelum ia tidur ,
ayah banyak bercerita  mengenai pengalamanya di zaman Jepun ,tentang susurgalur keluarga dan kisah lucu (semasa berkhidmat di istana Balai Besar).

            Sudah menjadi  kebiasaan atau rutin,setiap minggu,khasnya pada malam khamis dan jumaat,selepas menghadiri kuliah agama di masjid berdekatan, aku akan singgah menjenguk ayah.