Followers

Thursday, July 28, 2011

Pak Ngah dan Mak Ngah

Pasangan yang romantis

      Setiap kali bila aku mendengar atau melihat cerita trajedi Romeo dan Juliet, Laila Majnun,   dan seumpamanya aku teringat kisah Pak Ngah dan Mak Ngah .

       Pak Ngah adalah adik lelaki  kepada nenek aku yang selalu kami panggil  Tok Ji.Dia ditumpangkan untuk mendiami di sebuah rumah kecil di belakang rumah Tok Ji.Di rumah dua bilik yang beratapkan nipah dan berdiding buluh itu lah Pak Ngah berkongsi hidup dengan Mak Ngah,bangsa tionghua yang memeluk Islam sudah sekian lama dulu.

    Yang paling menarik tentang mereka berdua ialah  mereka tidak pernah berenggang,sentiasa mesra dan selalu bergurau senda.Walaupun ketika itu mereka sudah pun berumur hampir 60 tahun  namun,pasangan ini cukup romantis.


         Itulah yang  menyebabkan anak cucu ,sentiasa mengusik dan mengintai-gintai gelagat  mereka berdua. Mereka jadi maianan gurau senda.

      Pak Ngah selalu melepaskan geram dengan kata-kata yang kuat apabila menyedari anakcucu berada dibelakang dinding rumah.

          "Nanti budak-budak ni aku baham dengan tongkat ...". Anak cucu yang mengintai melalui celah-celah lubang dinding buluh betempiaran lari bila tongkat dihayun kuat ke dinding..

            Ada ketikanya anak cucu memujuk Pak Ngah dan Mak  Ngah.

           "Pak Ngah...nak minta tolong beli apa hari ni...?"Anak cucu mempelawa,"'Ada upah  ?"


         Suatu pagi, ketika anak cucu sedang riuh bermain dihalaman rumah To Ji,kedengaran suara tangisan yang kuat datang dari arah rumah Pak Ngah.Anak cucu tercengang.

           Tiba-tiba Mak Ngah datang berlari dengan kuat sambil meraung dan menangis.

        "Aku nak mati....aku nak mati......" Dia terus menuju ke arah sungai yang  terletak di hujung kebun sayur dan ubi.Tidak jauh di belakangnya Pak Ngah mengejar.Anak  cucu ikut berlari mengikut Pak Ngah.

            "Cepat Pak Ngah...cepat...tolong Mak Ngah!"

          Mak Ngah terus meluru dan setibanya di tebing sungai ia terus terjun.Pak Ngah ikut terjun  dan terus memeluk dan mengangkat Mak Ngah. Kedua-duanya berdiri.Paras air sungai yang cetek hanya setakat  lutut mereka sahaja.Pak Ngah mengesat muka Mak Ngah dengan kain batik lepasnya  dengan disaksikan oleh anak cucu yang berdiri berbaris di tebing sungai.Mereka bersorak dan bertepuk tangan.Bagi mereka ini adalah satu jenaka.

           Mak Ngah dipapah naik ke atas tebing dan berjalan dengan dipimpin Pak Ngah.Titisan air sungai dari kain mereka membasahi tanah kering di sepanjang laluan seolah-olah melakar kisah suka duka hidup Pak  Ngah  dan Mak Ngah.

           Beberapa tahun   kemudian,sebahagian anak cucu tadi sudah pun dewasa,Pak Ngah dan Mak Ngah dilaporkan telah berpisah.Pak Ngah menghabiskan sisa hidupnya  menumpang di rumah anak lelaki tunggalnya di Semerak  dan Mak Ngah tidak dapat di kesan. Anak cucu merasa sedih dan simpati.Itu sudah pun menjadi suratan takdir.

             Kehidupan ada kalanya merupakan satu misteri,yang sukar difahami!