Followers

Tuesday, May 25, 2010

Sayang Si Merah

                                         Wajah yang meyerupai Si  Merah                                                                 

Pagi itu  dia dibawa pulang ke rumah oleh Tok Ayah dan ditempatkan dibawah sepohon pokok  rambai.

Sejak hari itu dia menjadi daya tarikan utama.Boleh dikatakan setiap hari anak dan cucu Tok Ayah datang menjenguknya sambil mengusik-ngusiknya dengan berbagai cara.Ada yang  menghulur ranting kayu,ada yang melemparnya dengan buah-buahan seperti pisang dan buah rambutan dan sebagainya.

Halaman rumah Tok Ayah riuh rendah dengan hilai ketawa dan suara  ruara janggal anak-cucu. Namun dia tidak banyak menunjukkan respon.Mungkin masih keletihan .Hanya sekali sekali  ia beraksi agresif.

Itu lah  "Si Merah".Beruk jantan  muda  yang dibeli Tok Ayah dari  Kampung bersebelahan.Nama itu diberikan  kerana terdapat sebahagaian bulunya nampak kemerah-merahan.  Ia cukup di sayangi Tok Ayah . Ada seketika  seorang jiran datang dan hendak membelinya dengan menawarkan harga hampir sekali ganda dari harga belian asal yang berjumlah 30 ringgit.Tetapi pelawaan itu ditolak Tok Ayah.

Saban pagi "Si Merah" dihidangkan nasi bercampur ubi keledek yang diletakkan di dalam  sebuah tempurung kelapa oleh Mak Su,anak bongsu Tok Ayah yang berusia limabelas tahun. Malah "Si Merah" dimanjakkan oleh Mak Su  dan adakalanya  Mak Su boleh mengosok-gosok kepalanya.

Di setiap hari,halaman berhampiran pokok rambai itu menjadi kawasan anak cucu Tok Ayah bermain,berlarian dan berlompatan ,Si Merah hanya duduk  memerhati.Sekali sekala ia naik turun mengelonsor batang buluh di mana ia dirantaikan.

 Mak Su  ada kalanya  ikut bermain sama dengan anak dan cucu Tok Ayah yang  hampir sebaya dan ada yang  lebih muda daripadanya.Hilai ketawa memecah kesunyian."Si Merah" hanya duduk memerhati sahaja dari jauh.Sekali sekala ia mengangkat keningnya dan menunjukkan gigi dan taringnya yang putih tatakala melihat Hamid,cucu Tok Ayah menarik-narik tangan Mak Su.

Suatu  hari,Mak Su meminta anak saudara lelakinya Hamid , untuk  membawa nasi untuk Si Merah. Dengan selamba Hamid mengikut sahaja  dan terus ketanah membawa makanan untuk Si Merah. Si berok itu diam memerhati kedatangan hamid dan seabaik sahaja Hamid menghulurkan tempurung yang berisi nasi, Si Merah dengan pantas menyambar dan mengigit jari telunjuk Hamid.Darah merah memancut keluar membasahi nasi yang bertaburan  di   atas tanah.Anak cucu yang sedang bermain berhampiran bertempiaran lari sambil  berteriak ;

"Beruk gigit Hamid...!....beruk gigit Hamid....!"

  Tok Ayah yang pada masa itu berada di tepi Sungai,seratus   meter dari tempat kejadian meluru dan menarik SI Merah  melepaskan gigitannya.Hamid meraung kesakitan dan di papah naik ke atas rumah.

Tok Ayah begitu marah.Dipukul nyaI Si Merah dengan sebatang kayu betubi-tubi Beruk itu meraung dengan suara yang amat memilukan .Kemudian ia menarik Si Merah keluar dan di ikatnya beruk itu dengan beberapa lilitan tali. Seketul bata jongkong merah di ikat kebadan Si Merah ,lalu di pikulnya menuju sungai.

Tanpa melengah-lengahkan masa ,Tok Ayah  yang begitu berang menghumbankan beruk itu ke dalam sungai.Dia aterus tenggelam dan teriakannya tidak kedengaran  lagi.Anak cucu yang berdiri di belakang Tok Ayah terpinga-pinga. Sedih dan terkejut!

Si Merah yang selama ini menjadi usikan  mereka sudah tidak ada lagi.Sudah tenggelam dibawa arus  Sungai  Jelawat. Rasa cemburu Si Merah terhadap Hamid yang mengusik-ngusik Mak Su  tempoh hari memakan diri sendiri.

Setiap kali melalui jambatan Sungai Jelawat,kenangan trajedi yang menimpa  Si Merah terbayang kembali.,namun kemarahan Tok Ayah  dan betapa kasihnya ia akan cucunya telah melampaui nilai-nilai kemanusiaan sejati.Segala-galanya hanya tinggal kenangan.Luka Hamid telah  sembuh,tetapi jari telunjuknya menjadi bengkok.

Kisah beruk Jantan  yang dihukum Tok Ayah masih dalam ingatan anak cucunya.Tidak ada siapa yang sanggup menghalang Tok Ayah.Semuanya melihat sahaja dengan penuh simpati.

Sayang Si Merah.....

Kehilangannya  amat dirasai,tidak  sama dengan lukanya jari Hamid!